Pahala, Hadiah, atau Anugerah?

Going Deeper, LIVE THROUGH THIS, 26 Maret 2019
Kalau lu bisa dapetin sesuatu dari tulisan gue kali ini, anggep aje lu dapet hadiah dari gue, dapat anugerah dari Die dan gue dapet pahala dari Sorge.

Pas ngebaca tulisan ini, gue udah wanti-wanti ke pim-red: tolong jangan diedit-edit bahasanye. Soalnye, ini jamannya anak alay taon 90-an lagi ngetop-ngetopnya! (Inget Dilan?). Ini bahasa gue waktu masuk SMAN 2 Jakarta ampe lulus tahun 1993. Kenape gue pake bahasa gaul kayak gini juga barangkali ada orang yang nyadar, “Eh, Si Om udah dua bulan, ya, kagak nongol dimari?” Alesan terakhir, karna gua mau nyaingin si Olivia dan Ari yang udah duluan pake gaya begini. Lagian gue nanya anak muda dari pedalaman Nusa Tenggara, dia juga kenal Benyamin Sueb, kok, lewat acara tipi tentu.

Tapi kalo mau alasan rohani atau ilahi, ade juge, sih. Dua bulan terakhir, gue menggumuli berbagai tulisan, ide, dan cerita yang kayaknye udah pantes brojol, tapi karena ketahanan tubuh gue yang kayak lemper, gue malahan sampe jatoh sakit segala. Semuanye malah kagak jadi terbit. Biasalah, namanya juga Kresten, udah di ranjang terkapar, saat teduh dua hari dua malam sambil menyebut nama Tuhan Yesus, lalu dapat inspirasi untuk nulis apa artinya hidup sampai di pertengahan abad ini (44 itu udeh ampir setengah abad, loh).

Kalau lu bisa dapetin sesuatu dari tulisan gue kali ini, anggep aje lu dapet hadiah dari gue, dapat anugerah dari Die dan gue dapet pahala dari Sorge. Nah, yang membingungkan tuh, memang topik ini: gimane ngebedain Pahala, Anugerah, dan Hadiah? Gua punya rumus kelewat simpel buat ngebedain ketiganye. Begini.



Photo by Devin Justesen on Unsplash


Kalo lu lagi laper, trus nyari di meja makan, di lemari, di kulkas, kagak ketemu apapun buat lu makan, tambah lagi dompet kosong dan saldo bank abis, itu namanya lu lagi butuh pahala. Loh, kok bisa? Iye, itu artinya lu perlu lebih banyak lagi berbuat kebaikan supaya berbuah hasilnya di kemudian hari sehingga (semoga) nggak sampe kejadian lagi kayak hari ini. Pahala itu bukan upah. Pahala itu hasil kerja keras lu yang buahnye di belakang hari.

Kalo elu baru pulang kerja cape-cape, terus nyampe di rumah langsung dinyap-nyapin nyokap soal listrik yang belum juga-juga dibayar, nah, itu namanya lu dapet hadiah. Loh kok bisa? Iya. Lu nggak terima? Dinyap-nyapin nyokap lu nggak enak? Siape bilang semua hadiah enak? Dapet hadiah voucher makan gratis sepuasnya di restoran seafood nomor satu di Jakarta misalnya. Enak nggak? Seafood-nya enak, tapi gue alergi berat sama seafood. Ujungnya nih hadiah nggak enak. Jadi, hadiah itu intinya bukan gratisan, bukan enak ato tidak enak. Intinya, hadiah itu dapet tanpa diminta dan mengandung surprise.

Pinter ngeles juga nih Si Om, gitu pikir lu kali ye. Lah sekarang kalo anugerah? Jawabnya simpel aje. Lu bisa baca dan ngerti artikel ini itulah anugerah.

Loh?

Nggak bisa terima? Bener. Lu pikir aje, kalo artikel yang bahasanya amburadul kayak gini bisa masuk Ignite, itu artinya ada editor yang mungkin udah disalibkan rame-rame sama dewan pembina dan editor lain demi menanggung dosa si penulis. Lalu entah berapa banyak editor lain yang tidak tidur berhari-hari demi memperbaiki tulisan sampai tak perlu Google Translator. Itu baru anugerah. Sebenernya mau dipahami gimana pun akan tetap melampaui pengertian kita. Ada orang nyang udeh berkorban untuk anugerah yang kite terima.



Photo by Johny McClung on Unsplash


“Bisa aee. (Kamu urang Sunda?) Sebenarnya anugerah itu hadiah juga, kan? Hadiah yang nilainya kagak kuat di kantong kite, kan? “

Nah, di situ elu keliru, Cing. Hadiah mah berapa mahalnya pun bisa kita bayar harganya. Kalo anugerah mah, kagak bisa. Contoh, lagi-lagi tentang tulisan gue. Ini mau gue bayar berapapun harganye, kalau ditolak redaksi mah, ditolak aja. Kagak ada ampun. Kagak bisa dibayar. Contoh lain anugerah adalah sinar matahari dan udara segar yang kite butuhin. Orang kaya mana nyang berani mengklaim punya uang untuk membayarnya?

“Lah, tadi contohnya, anugerah itu bisa ada kalau ada yang berkorban? Lah, matahari sinarnye kite terima, siapa yang berkorban?”

Lu, kagak nyadar aje, Cing. Karena kite masih butuh sinar matahari, tuh orang-orang di Afrika jadi pada item semua kepanasan demi kite.

“Kayaknya Om udah mulai ngaco, deh, argumennya.”



Photo by Toa Heftiba on Unsplash


Terakhir nih, Cing, cara gampang ngebedain ketiganya. Ada anak kecil, orang Kristen, sama orang ateis. Tolong lengkapi kalimat berikut: Anak kecil ketawa pas dapet…

“…hadiah.”

Cakep! Orang Kristen ketawa pas dapet…

“…anugerah.”

Pinter! Orang ateis ketawa pas…

“…dapet pahala.”

Salah, cing!

“Gimana salah? Pilihannya tinggal itu kok?”

Ya, pilihannya tinggal satu tapi kan nggak mesti diambil. Orang ateis mah mungkin nggak percaya sama pahala-pahalaan. Jawabannya yang bener: Orang ateis ketawa pas… ngeliat orang Kristen dapet anugerah.

“Wkwkwkwk! Soalnya nggak pantes banget!” kate ‘ntu ateis.

 

Want to Submit an Article

Untuk menjadi bagian dari gerakan generasi
muda Kristen Indonesia. Kirimkan karyamu ke:

contribute@ignitegki.com

 

STORE
BY:TWELVE

 

 

 

 

 

STAY UPDATE WITH IGNITE!
SUBSCRIBE